Saturday, June 20, 2009

aku n encik itu...

Remember the person makcik saya kenalkan hari itu??


 

Okay, the truth:

  1. Mak cik aku yang tak berapa nak rapat yang pandai-pandai kasi nombor aku pada itu mamat..
  2. Dia bekerja di rembau.
  3. Dia adalah orang yang sangat memboringkan
  4. Dia tiba-tiba nak merajuk pasal aku too busy nak layan dia sms. Yang mana sms dihantar pada waktu aku bekerja. Encik, saya sudah bgtau, saya bekerja, boss saya ada depan mata, takkan nak layan sms kamu. Semua orang ada kerje masing2 n kau pulak nak merajuk tak tantu pasal. Hei, I am working okay, to earn money setimpal dengan apa yang aku kerjakan. Bukan makan gaji buta.
  5. Aku pantang orang guna ayat...(sila baca dengan nada sedih orang tak layan kamu)


     

    'xpela..buatla kerje tu..'

    'yelah...siapalah saya ni...bukan macam kamu..'

    'okaylah...kalau saya ganggu, saya tak kacau la kamu...'

    'kalau saya ni ganggu hidup kamu, saya tak kacau dah...'


     

    Sangat menyakitkan hati okay ayat2 macam ini.

    And the fact that kita ini tak ada apa-apa hubungan, tambah lagi baru je berkenalan tak sampai sebulan...aku rasa tak de perlunya kau nak hantar SMS menyampah macam itu.

    Sedangkan bila x-pakwe dulu hantar SMS macam tu pun aku boleh gaduh besar, apatah lagi kamu yang aku tak kenal langsung.

    Sorry, aku memang benci ayat-ayat annoying yang tidak mengambil kira tahap ke'busy'an orang lain, tak mengambil kira situasi orang lain.


     

  6. Aku tak minat nak menjalin persahabatan dengan manusia yang pastinya akan buat aku rasa sakit hati, rasa annoyed dengan perangai kamu setiap masa, rasa menyampah yang berpanjangan n rasa kamu sangat tak menghargai aku.
  7. Aku sudah officially menjadi manusia kejam.
  8. Aku sudah nyatakan tidak mahu berkawan dengan dia.
  9. Aku sudah padamkan semua nombor, SMS dan juga call register yang ada nombor dia.
  10. Ingatan memang tak boleh di 'erase' kecuali dengan izin Tuhan...jadi, aku abadikan kamu di sini *pergh..kata tak suka*. Sekurang-kurangnya aku tak terlalu kejam dengan buang terus kamu. Aku manusia bukan papan lapis.
  11. Habis.

8 comments:

Diya Kamaruzaman said...

uhu. ayat2 tersebut mmg menjengkelkan. tak macho langsung kan kalau laki merajuk utk benda remeh2 gitu. akak kalau rasa takleh nak get long dgn guy yg makcik akak perkenalkan tu, akak kena "tinggal" die slow2. diya penah je kenal dgn lelaki mcm tu. diya siap marah2 dia lagi. huhu. suppose nya kalau diya tak suka, diya just diam terus je. kira lepas tu, diya nyesal gak ah.

inna hayati said...

dah tinggal dah diya...
tak tahan lame pon pasal x bleh nk get along.
memula diam je jugak...tapi mcm tak paham bahasa..last2...k.ina terus marah jek.
kijam kan? sikit la...hehe..

13may said...

jom sms ngan aku plak...

mlm mlm ajer...siang aku busy keja :D

inna hayati said...

encik may,
haha..nanti k.

amaran: merajuk??boleh blah.

okay?

yginsaf4 said...

menyamfahhh kannns.. ehehe, salammms

inna hayati said...

yginsaf4,
salam...

myadlan said...

kdg2 aku pun akan guna ayat itu. tapi sebab da kenal n ada hubungan, ntahla..

kdg2 tu perasaan inferior terhadap pompuan. laki akan tulis camtu.. satu lagi cara nak meraih simpati si perempuan

inna hayati said...

adlan,
maybe dengan other perempuan yang lebih dengan perasaan kasih sayang n simpati, ayat tu boleh guna pakai...

dengan ina, maaflah...hate the sentence very much. tak boleh accept. umpama seperti satu ayat yang membawa maksud : 'saya memang tak tahu n tak mahu tahu kamu sibuk dengan benda lain, yang saya tahu kamu mesti layan saya'

maaf...saya memang a little bit heartless...